I got fine!!!…Grrrrrrhh…"#%%&/X"!..

Hari ini akan menjadi hari tak terlupakan dalam sejarah kehidupan saya di Oslo. Yup, I got fine!!!!…Sungguh hari yang siyalll….Huhuhu:(

Untuk lebih jelasnya silahkan lihat gambar di bawah ini, tiket denda yang sudah dimodifikasi dengan tidak sopan, ehm… oleh saya.



Sejak kemarin saya sudah merencanakan untuk pulang kantor lebih awal, dari biasanya sekitar jam 17.30 sore menjadi jam 16.00 sore. Hari ini T akan berangkat tugas ke Singapura dan Indonesia. Sejak pagi, pikiran sudah dipenuhi dengan daftar belanja oleh2x yang belum sempat terbeli untuk keluarga di Jakarta. Setelah dihitung2x, saya hanya punya waktu sekitar 15 menit untuk mampir belanja super duper kilat di centrum (pusat kota) Oslo.

Keluar dari kantor, saya berjalan secepat mungkin menuju tempat pemberhentian trem yang sekitar 5 menit jalan kaki. Kali ini saya bisa menaiki semua trem yang melewati pusat kota. Belum sempat menyiapkan ‘Flexikort’ (lihat gambar di bawah)yang harus di-stamp (di cap) dalam mesin di dalam trem, sebuah trem yang tidak saya perhatikan nomornya pun datang.

Setelah duduk dalam trem, saya yang sibuk merogoh kantung kecil di bagian luar tas masih belum bisa menemukan flexikort yang dicari, trem pun mulai berjalan. Lewat satu pemberhentian yang hanya berjarak 5 menit dari pemberhentian sebelumnya, flexikort masih belum bisa ditemukan. Akhirnya saya menemukan yang dicari terselip di antara benda2x kecil tak penting yang campur aduk. Trem pun kembali berjalan. Karena letak mesin stempel agak jauh dari lokasi duduk dan tidak nyaman untuk berjalan saat trem melaju, saya berencana untuk menunggu hingga trem berhenti di stasiun selanjutnya untuk mencap flexikort.

Namun, malang tak dapat ditolak, untung tak dapat diraih… hanya beberapa detik sebelum saya akan mencap flexikort, seorang petugas perempuan berseragam maju ke barisan depan dan menyatakan ada pemeriksaan. Saya bergegas menuju mesin stempel di bagian belakang, ternyata ada satu petugas yang melihat tindakan saya ini dan mengatakan kalau saya harus membayar denda ke petugas perempuan di depan.

Dalam bahasa Norwegia, saya mendengar ia menyebutkan jumlah 250 NOK. Hmmm, okelah, pikir saya mahal memang tapi masih terjangkau. Ternyata….. saya harus membayar denda sebesar 750 NOK (sekitar Rp. 1.208.000.-) Grrrhhh….!”¤&(X?)(&X!”!!&/XX)#%#!#¤&()=!!!X%%!!!!…..

Karena sedang capek, banyak pikiran, terburu2x, saya tidak sepenuhnya menyadari apa yang sedang terjadi dan tidak sempat berpikir bahwa 750 NOK adalah jumlah yang tidak sedikit. Tidak ada protes, pertanyaan, penyangkalan, pembelaan dan sejenisnya keluar dari mulut ini. Betul2x hopeless…😦

Petugas 1: “Mau bayar dengan debit card atau cash?”
Me : “Cash”, sambil menyerahkan 250 NOK dari dompet.
(dalam hati: “Wesss, bayar denda aja pake debit card, restoran kalee…”)
Petugas 2:” Total yang harus dibayar 750 NOK”
Me :” (Glegkkk…)…750 NOK?…Oh my God…”
(Sedikit kaget dan mengeluarkan sejumlah uang dari dompet lagi)
Petugas 1: “Tanda terima ini berlaku sebagai karcis buat 1 jam di dalam kota…”
Me :Ok”
(Dalam hati: “Duh, EGP, deh…bentar lagi gw mo nyampe…nggak ngaruh lageee…”)

Satu menit kemudian, saya tiba di stasiun tujuan. Usai turun dari trem, bergegas menuju toko suvenir yang dituju dengan tidak bersemangat. Dalam toko, saya menemukan bahwa harga satu kaos/T-shirt lengan pendek adalah 150 NOK, dengan kualitas yang meragukan. Jika harus membeli 6 kaos, berarti saya harus menghabiskan sekitar 900 NOK lagi (Rp. 1.450.000.-). Oh, tidakkkkkk….. That’s too much!!!!

Hanya lima menit di dalam toko tanpa membeli apapun, saya hanya ingin segera menaiki trem untuk pulang. Dalam keadaan terburu2x, kesialan lain datang menghampiri. Trem yang saya naiki mendadak mati listrik!!!! Hahhhhh, kok bisa?…. Hari geneeee…. mati listrik di Oslo????… Plissssss dehhhhh, not nowwwww….!!!! Saya hanya bisa menjerit dalam hati.

Terpaksa saya harus keluar lagi dari trem dan berjalan kaki melanjutkan perjalanan. Untunglah T masih belum berangkat ke bandara dan masih sempat berpamitan. Jadi, buat keluarga di Jakarta, mohon maaf jika kali ini saya tidak bisa membeli oleh2x. Petugas trem tadi telah dengan sukses merampas hak2x atas suvenir yang layak dan semestinya dari Oslo *gigit jari*

Pffffh…..Lagi2x, saya merasa telah dirampok dengan halus seperti pengalaman di Den Haag saat di salon (lihat post: Potong Rambut). Semoga kejadian yang sama tak akan pernah terulang lagi (aminnn…)

9 thoughts on “I got fine!!!…Grrrrrrhh…"#%%&/X"!..

  1. princeofborneo

    Begitulah kalau kita sedang tergesa-gesa, pikiran bercabang, akhirnya buyar dan semuanya menjadi kacau.

    Saya pernah kesal, seorang teman di Kalimantan menelepon menitip minta dibelikan seperangkat laptop beserta printer, dan satu buah mesin fotokopi pada saat saya sedang berlibur di Jawa. Aduh, dipikirnya nggak berat bawa mesin fotokopi. Sudah begitu saya diminta menggalangkan dananya dulu, setelah saya tiba di Kalimantan teman saya itu berjanji akan mencicilnya setiap bulan. Haha… memangnya saya debt collector. Akhirnya saya bilang sama teman saya, “Maaf Mas Bro, mesin fotokopinya masih difotokopi dulu!” sambil menutup telepon setelah didesak teman saya lebih dari satu jam.

    Reply
    1. Felicity Post author

      Iya…ini jadi seperti tukang kredit ya…. titip beli barang tapi malah minta dicicil dan ditalangi dulu…. Dulu banyak yang sering minta titip parfum dari Eropa kalau saya mau mudik…. belum tahu aja kalau di sini parfum itu mahal….. sekarang tiap mau ke indonesia saya memilih diam2x saja supaya tidak cari masalah🙂

      Reply
  2. Pingback: “Saya Bukan Siapa-siapa…” « My Life, My Search, My Journey

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s