Titip Beli Kulkas

Batticaloa, Desember 2006

Pada libur natal dan jatah cuti selama dua minggu, saya berkesempatan mengunjungi T di Oslo. Bagi mereka yang berada di daerah konflik aktif dengan dentuman suara meriam dan letusan senapan tiap hari, meninggalkan kota selama beberapa hari adalah sebuah ‘anugrah’ tersendiri. Satu minggu sebelum keberangkatan, urusan visa, tiket pesawat, transport antar jemput dari Batticaloa-Colombo dan dari Colombo-airport pp sudah beres.

…Dheepa… jarang tersenyum, jarang bicara, … selalu terlihat serius… …

Untuk transport, saya hanya diperbolehkan meninggalkan duty station (tempat penugasan) jika menggunakan mobil dinas yang memenuhi persyaratan keamanan. Karenanya, dalam perjalanan Batticaloa-Colombo yang memakan waktu 9 jam lamanya saya selalu berharap agar mendapat supir kantor yang asyik diajak ngobrol untuk mengusir rasa bosan.

Sialnya, kala itu saya justru mendapatkan supir dari Colombo yang seingat saya rada menyebalkan dan jutek (duh, mateng deh di jalan…). Dheepa (bukan nama sebenarnya), jarang tersenyum, jarang bicara, selalu terlihat serius dengan brewok tipisnya. Kadang terlintas dalam benak ini dugaan jangan2x ia adalah ‘double agent’ (hehe, kebanyakan nonton film James Bond dan serial La Femme Nikita)


Namun, tak ada angin dan tak ada hujan (mmm… ada gerimis sedikit), Dheepa berubah 180 derajat menjadi luar biasa ramahnya. Sepanjang jalan, ia banyak tersenyum, dan bercerita tentang keluarga, gosip terakhir rekan di post lain, alam Sri Lanka dll. Dan yang lebih mengejutkan ia pun mentraktir saya makan siang di sebuah restoran dan mampir ke rumah keluarganya sejenak untuk segelas teh (tumbennn…)

Barulah, usai kunjungan singkat tidak resmi untuk minum teh itu semua terkuak. Dalam perjalanan ke Bandara percakapan berikut terjadi (terjemahan bebas):

Dheepa Yang Ada Maunya (DYAM):” Madame, boleh nggak saya minta tolong?…”
Saya Yang Bingung Dan Penasaran (SYBDP):” Minta tolong apa?…”
DYAM: “Saya kasih tahu setelah Madame janji mau nolong…”
SYBDP: “Tergantung minta tolong apa, kalo saya janji tapi nggak bisa gimana?…”
(dalam hati: yaelah, emangnya saya anak kecil…)

DYAM: “Saya mau nitip Madame beli sesuatu sepulangnya dari Oslo dan balik ke Colombo”
SYBDP: “Boleh, nitip beli apa? Souvenir dari Oslo?… *nebak2x*”
DYAM :” Bukan Madame, saya nitip… mmmm, nitip beli KULKAS… di toko ‘Tax Free’ yang murah di Bandara Colombo”

(:GUBRAKKK!!!…, KULKAS???… nggak salah denger neh?… Belum pernah ada kejadian orang nitip beli KULKAS, ada juga nitip beli gula sekilo, terigu atau cabe merah seperempat ons)

SYBDP: ” KULKAS?… Nnggg…, maksudnya refrigerator itu kan?… Tempat buat makanan dan minuman supaya dingin?… *pertanyaan dodol banget*
DYAM: “Iya madame… *kalem*”
SYBDP: ” Kalo misalnya saya beli neh, trus pake uang siapa?… Gimana pembayarannya?… Gimana bawanya?… KULKAS kan besar *pertanyaan nggak jelas*
DYAM: “Nanti Madame pake uang madame dulu, saya bisa juga pake uang saya tapi nanti tolong tombokin ya. Nanti saya cicil tiap bulan ke madame. Pas Madame ke luar bandara, saya tunggu di luar… Gimana?… Bisa kan???…” *dengan nada antara berharap dan sedikit maksa*

SYBDP (dalam hati): “Ini bener2x minta tolong apa mo ngerjain yak?… Udah tahu koper yang saya bawa berukuran extra large, plus hand luggage. Duh, ogah banget deh membayangkan keribetan yang akan terjadi. Belum lagi pembayaran yang tidak jelas, lokasi dan komunikasi yang sulit antara Batticaloa dan Colombo… Bagaimana kalau saat keluar bandara, Dheepa tidak ada dan saya harus repot menggotong2x KULKAS itu ke hotel?… Terlintas adegan saya sedang sibuk check-in di hotel dengan koper besar dan KULKAS disertai pelototan petugas resepsionis dan pengunjung hotel

SYBDP: “Trus mau nitip berapa KULKAS?”… *pertanyaan iseng*
DYAM: ” Satu saja Madame…Itu sudah cukup” *nada yakin*
(SYBDP: “Phewww… Untung cuma satu, bukan lima” )

DYAM:” O ya, Madame. Kalau bisa, saya titip beli TV juga merk ‘Sony’, dengan layar ukuran sedang. Bagaimana?… Bisa kan?… ” *wajah garangnya mulai keluar sedikit*
SYBDP: “Maaf banget Dheepa. Buat saya permintaan kamu itu betul2x di luar kesanggupan. Saya nggak mungkin bawa koper besar, gotong2x Kulkas dan TV plus hand-luggage seorang diri, kamu tahu sendiri saya ‘under-weight’ (baca: kurus kering, cungkring) begini…” * nada hiperbolik*

(hening sesaat)

DYAM (berusaha meyakinkan):” Tapi Madame, permintaan saya nggak merepotkan kok. Nggak usah kuatir. Madame bisa minta tolong orang buat mengantar” *nada suara sedikit tinggi*
SYBDP: “Iya, minta tolong orang bisa, tapi tetap saja merepotkan Dheepa. Bagaimana kalau kamu datang terlambat, atau tidak ada orang yang dimintai tolong, atau terjadi situasi darurat?…” *mulai kesal karena merasa dipaksa*
(dalam hati): “Duh, nggak mungkin banget deh…selain repot, bawaan sendiri sudah banyak, saya nggak yakin dengan janji2x dirimu… Ini orang minta tolong tapi kok rada maksa gitu seh???…”

Dan Dheepa pun kembali ke alam mmmm..sifat aslinya…: jutek dan tidak ramah…

Foto: Jalan menuju Colombo

Tanah Longsor…


Gerimis dan kabut…


Daerah Rawan


Banjir…


Tak lama kemudian…

KRINNGGGGGG…. Hp saya berbunyi. Telepon dari supir lain, Sanjay (bukan nama sebenarnya) di Batticaloa.

Saya: “This is Felicity speaking…”
Sanjay:” Madame, apa madame masih di jalan?… ” *dengan nada suara seperti terburu2x*
Saya: “Yup, ada apa?… Apa ada situasi emergency?…” *penasaran dan kuatir*
Sanjay: “Nggak Madame. Semua seperti biasa. Mmmm, saya telpon cuma buat titip beli barang di Bandara…”
Saya:” Barang apa?…KULKAS?…” *sok yakin*
Sanjay: ” Bukan Madame, saya titip beli seperangkat STEREO SET saja. Kalau bisa dengan TV juga”

TUINGGGG….WINGGGG…WINGGGGG…

(*cari2x ikon pentungan*)…

(dalam hati: “Ada apa dengan saya hari ini? Mengapa ketiban permintaan aneh2x?…”

Saya (tanpa pikir panjang): ” Waduh, maaf banget… Saya nggak bisa janji apa2x. Bawaan saya sendiri sudah berat banget. Maaf ya”

(WELEH…WELEH…EMANG DIKIRA ANE KULI PANGGUL YAK???…NITIP BARANG KOK NGGAK KIRA2x…)

*menghela nafas dan berdoa mohon diberi kesabaran*

LESSONS-LEARNED:
Kalau mau pergi2x, apalagi ke luar negeri lebih baik dilakukan dengan diam2x untuk menghindari permintaan aneh2x yang tidak diharapkan dan tidak sopan. Kecuali jika:
1. Siap untuk direpotkan
2. Stok kesabaran dan mood masih dalam kondisi baik
3. Permintaan yang ada betul2x mendesak dan tidak bisa ditolak (misalnya: kondisi emergency)
4. Tidak tega untuk menolak. Mmmm, sebenarnya… jika mereka tega untuk meminta yang aneh2x, kita pun berhak untuk menolak dengan tega, khususnya permintaan yang dilakukan dengan tidak sopan, dengan paksaan (baik secara halus atau tidak halus), intimidasi atau manipulasi.

Setelah kejadian di atas ingin rasanya saya pasang pengumuman: TIDAK TERIMA TITIPAN KULKAS, TV, STEREO SET, MESIN CUCI, DAN SEJENISNYA… SILAKAN BELI DAN ANGKUT SENDIRI BARANG2x YANG ANDA INGINKAN !!!…

30 thoughts on “Titip Beli Kulkas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s